Din Minimi Sosok Idola Baru Masyarakat Aceh Lawan Bagi Elit Elit Gam

???????????????????????

“Din Minimi” Sosok Idola Masyarakat Aceh Yang Memperjuangkan Hak Rakyat Aceh, Musuhnya Bukan TNI/POLRI, Tapi Pemimpin Aceh “Zaini Abdullah & Muzakir Manaf” ACEH |Din Minimi atau Nurdin bin Ismail Amat, itulah nama asli pria yang sangat diburu oleh aparat kepolisian serta TNI. .

Pengalaman Din Minimi mengangkat senjata bukan baru-baru ini. Sejak Aceh memberontak melawan pemerintah pusat, tahun 1997 Din Minimi memutuskan bergabung dengan GAM bergerilya di hutan wilayah Aceh Timur. Din Minimi bisa dibilang dibesarkan dalam keluarga yang melawan Pemerintah Indonesia.

Orang tuanya, Ismail, dikenal di kalangan GAM sosok yang sangat berani dalam bertempur dengan pasukan TNI dan Polri saat Aceh ditetapkan sebagai wilayah darurat militer, hingga saat ini hilang tidak diketahui di mana kuburannya. Nurdin merupakan anak sulung empat bersaudara. Mereka berempat memutuskan ikut bergabung menjadi anggota GAM, masa konflik lalu.

Adik kandungnya bernama Hamdani alias Sitong sama nasib dengan ayahnya hilang jejak tak diketahui di mana jasad diculik oleh aparat tahun 2004 lalu. Perjuangan Din Minimi bergerilya kandas pada tahun 2003, dia berhasil ditangkap oleh Kosrad 433 saat sedang belanja logistik di Pasar Blang Bideng, Kecamatan Julok, Aceh Timur, untuk dibawa ke hutan.

Setelah perdamaian antara GAM dengan Pemerintah Indonesia, Nurdin lepas tanpa syarat. Dia hidup bergaul dengan warga seperti biasa. Sehari-hari mantan kombatan ini menghabiskan waktu bekerja sebagai operator beko di salah satu perusahaan HTI milik pengusaha lokal. Pernah juga mengadu nasibnya hingga ke Pekan Baru. “Setelah perdamaian, Nurdin bekerja seperti orang lain, tidak ada lagi berhubungan dengan angkat senjata,” kata mantan kombatan GAM yang teman dekat ayah Din Minimi, Fahkruddin alias Robot.

Di Aceh Timur, Din Minimi mendapat banyak simpati, karena sikapnya yang ramah dan mudah bergaul dengan kalangan muda-tua, sehingga mudah bermain-main di tengah-tengah masyarakat. Gerakan Din Minimi hanya melawan Pemerintah Aceh yang dipimpin oleh Gubernur Aceh, Zaini Abdullah dan wakil Muzakkir Manaf, mendapat dukungan dari masyarakat dan mantan kombatan GAM yang kecewa.

Menurutnya, Pemerintah Aceh gagal untuk memenuhi janji kesepakatan perdamaian untuk menjamin kesejahteraan sosial masyarakat Aceh. “Dia (Din Minimi) melawan Gubernur Aceh dan wakilnya. Ini bentuk protes sebagai mantan GAM yang memperjuangkan keadilan untuk masyarakat Aceh dan mantan GAM,” ujar Fahkruddin yang juga mantan Wakil Panglima Sagoe wilayah Kecamatan Juluk, Aceh Timur.

Pria yang hanya duduk di bangku sekolah sampai kelas 3 SD ini, berjuang menuntut keadilan dari Zaini Abdullah dan Muzakir Manaf mulai tahun 2013, setahun setelah tampuk kepemimpinan Aceh direbut oleh dua mantan petinggi GAM ini dalam Pilkada 2012 lalu, belum juga terealisasi butir-butir perjanjian untuk meningkatkan kesejahteraan. “Mereka ini seperti rumput kering, satu terbakar yang lain juga terbakar, artinya akan banyak yang mendukung gerakan Din Minimi memperjuangkan nasib mereka dan korban konflik yang belum tersentuh bantuan,” ujar Safaruddin.

Din Minimi salah satu kader Partai Aceh yang ikut berkampanye untuk memenangkan Zaini Abdullah dan Muzakkir Manaf saat Pemilihan Kepala Daerah 2012 lalu, termasuk tim sukses Bupati Aceh Timur Hasballah Bin M Thaib dan Wakil Bupati Syahrul Bin Syama’un yang diusung oleh Partai Aceh. “Saya bekerja keras untuk memenangkan mereka, supaya mereka memperhatikan mantan kombatan dan korban konflik di Aceh dan rakyat Aceh, tapi setelah itu mereka tidak peduli sama sekali, hanya memperkaya diri,” kata Din Minimi.

Din Minimi menaruh harapan yang sangat besar kepada pemimpin Aceh yang dibesarkan oleh Partai Aceh, “Banyak janji mereka dalam kampanye tidak dipenuhi, ini yang perjuangkan,” tambah Din Minimi. “Musuh saya bukan TNI dan Polisi, tapi Gubernur Zaini Abdullah dan Wakilnya Muzakkir Manaf, mereka harus bertanggung jawab kepada rakyat Aceh, janji harus dipenuhi seperti yang disebutkan dalam perjanjian damai dengan Pemerintah Indonesia,” katanya.

~ Articel menarik lainnya

Iklan

Kunjungan balik ke blog sobat yang berkomentar sudah barang tentu !!! Terima Kasih

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s